Membuat, Menjalankan, Dan Mengatur Siklus Android Activity

OpO ~ Membuat, Mengatur, Dan Mengatur Siklus Android Activity
Membuat, Menjalankan, dan mengatur siklus activity
Ciao,

OpODab.com – Hai teman-teman opodab semua, masih melanjutakan artikel sebelumnya mengenai artikel sebelum yang memberikan penjelasan tentang activity pada sebuah aplikasi android, kali ini opodab ingin memeberikan informasi bagaimana cara membuat, menjalankan dan mengatur siklus sebuah activity.

Membuat Activity

Untuk membuat sebuah activity, kita harus membuat sebuah subclass dari activity (atau subclass yang sudah ada). Dalam subclass yang dibuat, kita harus mengimplementasikan metode pemanggilan kembali yang akan dipanggil sistem pada saat transisi antar state (keadaan) yang bervariasi dari siklus hidupnya, misalnya ketika activiti sedang dibuat, dihentikan, dikembalikan, atau dihancurkan.
Metode pemanggilan kembali yang paling penting ada dua, yaitu:

onCreate()

Kita harus mengimplementasikan metode ini. Sistem akan memanggil metode ini ketika membuat activity. Dalam implementasi kita, kita harus menginisialisasikan komponen-komponen penting dari activity kita. Yang paling penting, di sinilah kita harus memanggil metode setContentView() untuk mendefinisikan layout dari user interface activity.


onPause()

Sistem akan memanggil metode ini sebagai indikasi pertama bahwa user sedang meninggalkan activity kita (meskipun tidak selalu activity tersebut akan dihancurkan). Di sinilah biasanya kita harus melakukan perubahan yang mesti bertahan diluar sesi user yang sekarang. (karena user mungkin tidak akan kembali). terdapat beberapa siklus metode pemanggilan kembali yang harus kita gunakan untuk menyediakan pengalaman user interface yang halus dan lancar antar activity dan menangani interupsi yang tidak diinginkan yang dapat menghentikan activity atau bahkan dapat menghancurkan activity.

Menjalankan Activity

Kita bisa menjalankan activity dengan memanggil method startActivity(), memberikan activity tersebut sebuah Intent yang menggambarkan activity yang ingin kita jalankan. Intent akan memberitahukan nama activity atau bisa juga tipe aksi seperti apa yang ingin dijalankan, dan kemudian sistem akan memilih activity yang sesuai untuk keingin kita, bisa saja activity tersebut berasal dari aplikasi lain. Intent bisa juga membawa sejumlah kecil data yang akan digunakan oleh activity yang dijalankan.

Ketika kita bekerja dalam aplikasi kita sendiri, kita lebih sering menjalankan activity yang sudah diketahui. Kita juga bisa melakukan hal ini dengan cara membuat intent yang secara eksplisit menggambarkan activity yang ingin dijalankan, menggunakan nama class. Contoh di bawah ini, bagaimana sebuah activity menjalankan activity lain yang bernama NamaClass.


Intent intent = new Intent(this, NamaClass.class); startActivity(intent);
Namun bagaimanapun, aplikasi kita mungkin ingin melakukan beberapa pekerjaan, misalnya mengirimkan email, mengirimkan sms, atau update status, menggunakan data dari activity kita. Dalam hal ini , aplikasi kita mungkin tidak memiliki activity sendiri untuk melakukan pekerjaan tersebut, sehingga kita perlu menggunakan activity milik aplikasi lain dalam perangkat kita, yang bisa melakukan pekerjaan yang kita diinginkan. 

Di sinilah intent sangat bermanfaat, kita bisa membuat intent yang menggambarkan pekerjaan seperti apa yang ingin kita lakukan, dan sistem kemudian akan menjalankan activity yang sesuai dari aplikasi lain. Jika ada beberapa activity yang bisa menangani intent tersebut, maka user akan diminta memilih activity mana yang akan digunakan. Sebagai contoh, jika kita ingin agar user bisa mengirim sebuah email, kita bisa membuat intent seperti berikut ini.

Intent intent = new Intent(Intent.ACTION_SEND);
intent.putExtra(Intent.EXTRA_EMAIL, recipientArray); startActivity(intent);
Tambahan ekstra berupa EXTRA_EMAIL yang ditambahkan ke intent adalah sebuah string array dari alamat email tujuan pengiriman email tersebut. Ketika sebuah aplikasi email merespon terhadap intent ini, aplikasi email tersebut akan membaca string array yang diberikan oleh ekstra dan menempatkannya di pengisian "kepada" dari komposisi form email. Dalam situasi ini, activity dari aplikasi email dijalankan, dan ketika user selesai, akan kembali ke activity dari aplikasi kita.

Mengatur Siklus Hidup Activity

Mengatur siklus hidup activity dengan menerapkan callback method ( metode pemanggilan kembali) sangatlah krusial dalam pengembangan aplikasi yang kuat dan fleksibel. Siklus hidup dari sebuah activity terpengaruh secara langsung oleh hubungan activity tersebut dengan activity lain, tugasnya (task), dan tumpukan pada memori (back stack).


Sebuah activity bisa exist dalam tiga keadan pokok, yaitu:

Resumed (Dijalankan)

Activity sedang berada pada bagian terdepan (foreground) layar, dan mendapatkan fokus dari user. Keadaan ini terkadang juga dianggap "running" atau sedang berjalan.

Paused (Didiamkan)

Activity lain sedang berada di foreground dan activity tersebut mendapatkan fokus, tapi activity yang ini masih bisa dilihat. Dalam hal ini, activity lain sedang terlihat dan berada di atas activity yang ini dan activity tersebut memiliki layout transparan atau tidak menutupi seluruh layar. Activity yang di-paused masih hidup seutuhnya (object dari acitivity tetap tinggal di memori, tetap menjaga semua keadaan dan informasi yang dimiliki, dan tetap tersambung dengan window manager), tapi bisa di-kill oleh sistem pada situasi ketika memori yang tersedia sangat kurang.

Stopped (Dihentikan)

Activity ini sedang dihalangi sepenuhnya oleh activity lain (activity sekarang berada di background). Activity yang di-stop juga masih hidup, object activity masih tersimpan di memori, masih menjaga keadaan dan semua informasi, tapi tidak tersambung dengan window manager. bagaimanapun juga, activity ini tidak lagi terlihat oleh user dan bisa di-kill oleh sistem sewaktu-waktu jika memori dibutuhkan untuk proses lain.

Jika sebuah activity di-stop atau di-pause, sistem menghapusnya dari memori dengan memintanya untuk berhenti (dengan memanggil method finish()), atau cukup mematikan prosesnya. Ketika activity ingin dimulai lagi (setelah dihentikan atau dimatikan), maka activity tersebut harus di-create dari awal lagi.

Ciao,

OpODab,

Memberikan penjelasan mengenai android activity, bagaimana untuk membuat, menjalankan dan mengatur siklus sebuah kativity pada sebuah aplikasi android.

Posting Komentar

[disqus][facebook]

Author Name

{facebook#https://www.facebook.com/OpoWaeDab} {twitter#https://twitter.com/opowaedab} {google-plus#https://plus.google.com/+OpODabBlogspot} {pinterest#https://www.pinterest.com/OpODab/} {youtube#https://www.youtube.com/c/opogendanggendut}

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.